Tertahannya Perbaikan Perekonomian Global dan Transaksi Perdagangan Dipengaruhi Ketegangan Geopolitik -->

Cloud Hosting Indonesia

Unlimited Hosting WordPress Developer Persona

Tertahannya Perbaikan Perekonomian Global dan Transaksi Perdagangan Dipengaruhi Ketegangan Geopolitik

Friday, March 18, 2022

Foto : Gubernur Bank Indonesia (BI), Perry Warjiyo 

Kopi Times - Gubernur Bank Indonesia (BI), Perry Warjiyo menyebutkan ketegangan geopolitik pasca konflik Rusia dengan Ukrania mempengaruhi transaksi perdagangan dan pasar keuangan global. Perbaikan ekonomi dunia lebih rendah dari perkiraan sebelumnya.



Eskalasi ketegangan geopolitik yang diikuti dengan pengenaan sanksi berbagai negara terhadap Rusia mempengaruhi transaksi perdagangan, pergerakan harga komoditas, dan pasar keuangan global, di tengah penyebaran Covid-19 yang mulai mereda.



"Perbaikan ekonomi dunia berlanjut namun berpotensi lebih rendah dari perkiraan sebelumnya, disertai ketidakpastian pasar keuangan yang meningkat seiring dengan eskalasi ketegangan geopolitik Rusia-Ukraina" sebut Perry Warjiyo Kartika membacakan Hasil Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bulanan Bulan Maret 2022 secara live streaming, Kamis (17/03/2022).



Perry Warjiyo juga memaparkan bahwa volume perdagangan dunia masih lebih rendah dari prakiraan sebelumnya sejalan dengan risiko tertahannya perbaikan perekonomian global dan gangguan rantai pasokan yang masih berlangsung. Harga komoditas global meningkat, termasuk komoditas energi, pangan, dan logam, sehingga memberikan tekanan pada inflasi global.



“Pertumbuhan berbagai negara, seperti Eropa, Amerika Serikat (AS), Jepang, Tiongkok, dan India berpotensi lebih rendah dari proyeksi sebelumnya, “sebut Perry Warjiyo.



Eskalasi ketegangan geopolitik Rusia-Ukraina tersebut menambah ketidakpastian pasar keuangan global, di samping karena kenaikan suku bunga bank sentral AS dan percepatan normalisasi kebijakan moneter di negara maju lainnya, sebagai respons terhadap meningkatnya tekanan inflasi akibat kenaikan harga energi.



Hal ini mengakibatkan terbatasnya aliran modal, seiring dengan risiko pembalikan arus modal ke aset yang dianggap aman (safe haven asset), dan tekanan nilai tukar negara berkembang, termasuk Indonesia.



Pertumbuhan ekonomi domestik masih kuat seiring dengan meredanya penyebaran Covid-19 varian Omicron di tengah meningkatnya risiko geopolitik Rusia-Ukraina.



“Prakiraan pertumbuhan ekonomi tersebut ditopang oleh perbaikan konsumsi rumah tangga dan investasi non-bangunan, serta tetap positifnya pertumbuhan konsumsi Pemerintah. Di sisi eksternal, kinerja ekspor diprakirakan tetap baik, meskipun tidak setinggi pertumbuhan pada triwulan sebelumnya, seiring dampak geopolitik dan tertahannya aktivitas perdagangan global, “ungkapnya.



Kinerja ekspor yang tetap kuat terutama terjadi di wilayah Jawa, Sulawesi-Maluku-Papua (Sulampua), dan Bali-Nusa Tenggara (Balinusra). Sejumlah indikator ekonomi hingga awal Maret 2022 tercatat tetap baik, seperti penjualan eceran, keyakinan konsumen, penjualan semen dan mobilitas masyarakat di berbagai daerah.



Menurutnya pertumbuhan ekonomi pada 2022 diprakirakan tetap berada dalam kisaran 4,7-5,5%. “Ke depan, kinerja ekonomi diprakirakan tetap baik ditopang oleh akselerasi vaksinasi, kebijakan persyaratan perjalanan yang lebih longgar, pembukaan ekonomi yang semakin meluas, serta berlanjutnya stimulus kebijakan Bank Indonesia, Pemerintah dan otoritas terkait lainnya. Dengan perkembangan itu, pertumbuhan ekonomi pada 2022 diprakirakan tetap berada dalam kisaran 4,7-5,5%, “ sebut Perry Warjiyo. (Red/HB)