Proses Eksekusi D'Caldera Coffee di Jalan Sisingamangaraja Medan Berujung Ricuh -->

Cloud Hosting Indonesia

Unlimited Hosting WordPress Developer Persona

Proses Eksekusi D'Caldera Coffee di Jalan Sisingamangaraja Medan Berujung Ricuh

Wednesday, July 13, 2022


Proses eksekusi ricuh, Pemilik D, Caldera Coffee Medan, dr. Jhon Robert Simanjuntak, terjatuh saat aksi menolak eksekusi, Rabu 13/7/2022, Foto : Ist 


Kopi Times | Medan :

Proses eksekusi bangunan di Jalan Sisingamangaraja No. 132 Medan, Rabu pagi (13/7/2022) berakhir ricuh. Pasalnya, keluarga pemilik bangunan dan warga sekitar melakukan perlawanan terhadap petugas PN Medan yang dikawal kepolisian. Kericuhan berawal saat petugas dan juru sita hendak membacakan surat eksekusi yang oleh pemilik dianggap masih rancu.



Petugas kepolisian kemudian mengamankan sejumlah warga yang melakukan penolakan dan membawa mereka ke mobil truk polisi dan dibawa ke Polrestabes Medan. Meski mendapat penolakan namun proses eksekusi tetap berlanjut. 



Diketahui, penolakan eksekusi ini dilakukan oleh pihak pemilik dr John Robert Simanjuntak yang memiliki sertifikat hak milik (SHM) atas lahan dan bangunan tersebut. Ironisnya, tiba-tiba ia menerima surat pemberitahuan eksekusi dari PN Medan yang dimohonkan oleh seseorang bernama Albina.



Kuasa hukum John Robert, Jonni Silitonga mempertanyakan terkait proses eksekusi yang sudah berkali-kali ingin dilakukan PN Medan. Sebab, pihaknya sudah mengirimkan surat ke PN Medan bahwa pemohon eksekusi yakni Albina mengajukan gugatan untuk sertifikat hak milik kliennya. 



Gugatan Albina itu pun rupanya sudah pernah ditolak di Pengadilan Tinggi Tata Usaha Negara. Setelah kalah, Albina mengajukan banding di PTUN dan majelis tinggi di tingkat I menyebutkan gugatannya juga ditolak. 



"Maka dari itu SHM klien kami masih sah dan belum pernah dibatalkan sebuah putusan. Bahkan diputusan terakhir di PTTUN pada 22 Desember 2021 memperkuat lahan tersebut sah dimiliki klien kami," ucapnya beberapa waktu lalu.



Melengkapi informasi, bangunan di atas tanah itu selama ini digunakan sebagai sekretariat sejumlah komunitas yang berkegiatan di bidang seni budaya. Antara lain, Forum Sisingamangaraja XII, Rumah Karya Indonesia. Selain itu juga dijadikan D'Caldera Coffee dan tempat praktik dokter. (Rel/Tim)