Masyarakat Terdampak Tambang DPM Audiensi dengan KLHK -->

Cloud Hosting Indonesia

Unlimited Hosting WordPress Developer Persona

Masyarakat Terdampak Tambang DPM Audiensi dengan KLHK

Monday, April 19, 2021


Foto : Ist

Kopi Times | Jakarta :

Sekretariat Bersama Tolak Tambang (Sekber) bersama masyarakat terdampak Tambang PT. Dairi Prima Mineral (DPM) melakukan audensi dengan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) di Jakarta. Dalam pertemuan itu mereka diterima oleh 2 Direktorat Jenderal KLHK yakni  Direktorat Jenderal Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan serta  Direktorat Jenderal Pengelolaan Sampah, Limbah, dan Bahan Beracun Berbahaya.


"Maksud kedatangan kami ke KLHK ini adalah untuk menyampaikan beberapa analisis risiko bencana lingkungan dan sosial apabila PT.DPM di Kabupaten Dairi tepatnya di Kecamatan Silima Pungga Pungga dan Lae Parira mendapat persetujuan addendum ANDAL yang saat ini diproses di Komisi Penilai ANDAL KLHK. BAKUMSU, JATAM, Petrasa dan YDPK merupakan pendamping masyarakat yang terdampak, dimana dalam hal ini BAKUMSU bertindak menjadi kuasa hukum." Ujar Tongam Panggabean, Direktur Eksekutif Perhimpunan Bantuan Hukum dan Advokasi Rakyat Sumatera Utara (BAKUMSU).


Tongam juga menyampaikan bahwa pertemuan ini bukanlah yang pertama sekali. Pada 16 Desember 2019 lalu, Direktur Pencegahan Dampak Lingkungan Usaha dan Kegiatan (PDLUK) KLHK, Ary Sudijanto sudah berjanji akan menindaklanjuti pengaduan kami. Akan tetapi sampai saat kami belum ada jawaban yang pasti, terutama mengenai timeline pembahasan addendum ANDAL tersebut. Kami juga sudah menempuh berbagai cara termasuk menyurati Komisi Informasi Publik untuk mendapatkan informasi terkait PT.DPM, terutama informasi geologi, namun belum ada tindak lanjut. 


Keterlibatan masyarakat juga sangat minim dalam penyusunan Andal PT.DPM terbukti sampai sekarang masyarakat tidak mengetahui apa yang akan dilakukan PT.DPM di tanah mereka. 


"Tiba-tiba saja sudah ada kegiatan pembangunan Gudang peledak dan Pembangunan Tailing Storage Facility (TSF), sehingga hari ini kami datang untuk meminta kepastian kapan waktu pembahasan Adendum Andal PT.DPM dan mendesak untuk ditolak karena banyak persoalan yang sangat merugikan masyarakat akibat kehadiran PT.DPM." Tutur Op. Rainim br Purba mewakili masyarakat.


Beliau juga membawa berbagai macam hasil tani untuk ditunjukkan kepada pihak Kementerian. Beliau menyampaikan sebagai petani kami sangat berharap bapak ibu Kementerian memikirkan nasib kami, pertanian adalah hidup kami. Dari sanalah hidup kami, kalau tambang datang hilanglah nanti kopi kami, gambiri, kapulaga dan juga durian kami yang terkenal enak itu dan beliau juga menyampaikan bahwa sumber air kami ada di lokasi pertambangan dimana sumber air itu kami gunakan untuk kebutuhan rumah tangga dab juga mengairi sawah kami. "Boha ma annong molo mago i tu dia ma hami?? (Bagaimana nanti kalau hilang, kemana kami?)" 


Hal yang serupa juga disampaikan Rini Sinaga dari Desa Bongkaras yang menyampaikan bahwa dari Peta yang ditunjukkan hampir semua desa masuk dalam lokasi tambang PT. DPM.


"Kami makan dari Tani bukan Tambang tidak ada urusan kami dengan Tambang, kami menolak tambang hadir di desa kami."


Rohani manalu dari Yayasan Diakonia Pelangi Kasih (YDPK) juga menyampaikan bahwa kehadiran PT DPM tidak memenuhi standar lingkungan hidup dan berpotensi mengancam ekologi serta bencana alam karena seperti kita ketahui Dairi dilalui 2 patahan gempa dan ada di zona merah di peta daerah bencana,sehingga tidak memungkinkan Tambang dilakukan di Kabupaten Dairi.


"PAD Dairi itu 46 % adalah dari sektor pertanian dan selama ini sektor pertanian menjadi sumber kehidupan dan durian yang enak tadi dihasilkan dari sana,kalau tambang datang mungkin 5 atau 10 tahun lagi kita tidak bisa lagi menikmati durian tersebut. Kami bukan anti pembangunan tapi pembangunan juga harus melihat potensi bencana di lokasi pembangunan tersebut. Ini selaras dengan yang disampaikan bapak Joko Widodo soal pembagunan yang harus memperhatikan risiko bencana di daerah zona merah." ujar Duat Sihombing, Kepala Advokasi Petrasa.


Dari sisi teknik Eko Teguh Paripurno, pakar mitigasi bencana dari Universitas Pembangunan Nasional Veteran Jogyakarta yang hadir bersama Sekber menyampaikan bahwa peran negara sangat diperlukan dalam memitigasi resiko bencana akibat proyek pembangunan. Resiko bencana di lokasi konsesi PT.DPM sangat terbuka karena struktur tanah disana tidak akan kuat menahan dam tailing dengan kapasitas besar.


” Kita jangan seperti pencopet kita bisa mengambil 4 sampai 6 dompet setiap hari dan menikmati uangnya tapi tidak memikirkan dampak terhadap pemilik dompet, ini sama kita bisa mendapatkan jutaan dolar dari tambang tapi tidak pernah memikirkan dampak yang dirasakan orang di sekitar tambang, harapan saya KLHK jangan menjadi lembaga yang ikut membunuh masyarakat disana,karena sangat berisiko."


Sementara ibu Wistinovia mewakili KLKH menyampaikan apa yang sudah disampaikan ke mereka akan diteruskan ke pimpinan dan sebenarnya kehadiran bapak ibu sangat tepat disini karena kedua ditjen ini adalah ditjen yang fokus kepada hal hal disampaikan tadi termasuk air dan limbah yang bapak ibu khawatirkan dan mereka akan mempelajari bahan-bahan yang sudah bapak ibu sampaikan.


Begitu pula dengan  Jansen Silalahi, Kabid di Jenderal Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan yang menyampaikan “Jika bapak ibu punya data dan bukti terkait sumber air mohon disampaikan kepada kami karena itu sangat penting bagi kami untuk kedepan sebagai pertimbangan memberi rekomendasi soal Andal PT. DPM apakah layak atau tidak,  namun kami tidak bisa mengatakan sekarang itu layak atau tidak karena itu harus melalui kajian dari Tim.”


Sebagai penutup dari audensi tersebut sekber menyerahkan beberapa data kepada KLHK yang diserahkan oleh Tongam Panggabean dengan harapan itu bisa jadi masukan kepada KLHK untuk tidak memberikan persetujuan terhadap addendum ANDAL tersebut. (Rel/Hery B Manalu)