Sabtu, Juli 13, 2024
spot_img

Aliansi Jurnalis Hukum, Dofu Gaho, Angkat Bicara Terkait Staf Fraksi PDIP yang Melarang atau Menghalangi Tugas Wartawan

Ketua Aliansi Jurnalis Hukum (AJH), Dofu Gaho
Foto : Ist 

Kopi-times.com | Medan :
Ketua Aliansi Jurnalis Hukum (AJH), Dofu Gaho angkat bicara terkait marah marah staf fraksi PDIP kepada wartawan yang hendak ingin konfirmasi kepada salah satu anggota dewan.

Dofu menyatakan kepada wartawan melalui telpon seluler, Kamis (13/2/2020) siang bahwa staf tersebut tidak punya kewenangan untuk melarang atau menghalangi wartawan yang ingin konfirmasi. Karena itu merupakan tugas wartawan untuk konfirmasi dan sekwan DPRD Sumut harus memberikan teguran tegas kepada staf tersebut.

Karena saya percaya anggota DPRD Sumut khususnya di PDIP mereka sangat welcam kepada masyarakat sumut apa lagi sama wartawan tidak alergi justuru wartawan itu menjadikan sebagai mitra, ujar Dofu.

Sekali lagi saya katakan bahwa staf tersebut harus diberikan teguran tegas melalui Sekwan DPRD Sumut.

Diketahui Insiden ini, terjadi Rabu (12/02/2020), ketika Bahren Rambe bersama temannya Ones, wartawan dari media Online hendak melakukan konfirmasi pengembangan berita ke salah satu Anggota DPRD Sumut yang bernama Rudi Hermanto.

Menurut Bahren, saat masuk keruangan Fraksi PDI Perjuangan, oknum staf yang bertopi hitam dan berbaju merah, celana hitam membentak dengan besuara keras yang membuat wartawan ketakutan.

“Gak sopan kalian, gak ada etika kalian masuk dirumah orang,” kata oknum staf Anggota DPRD Sumut dengan emosi kepada wartawan yang datang itu.

Pasalnya, kata Bahren, saat masuk diruangan Fraksi PDI Perjungan itu pun piket tidak ada yang berada ditempat. Wartawan pun bertanya, bagaiman bisa ijin masuk ke bapak piketnya aja pun tak ada ditempat. Namun, oknum stafnya pun bersikeras meminta wartawan keluar.

Keluar aja bang. Semua anggota DPRD Fraksi PDIP disini tidak ada yang datang,” kata Bahren Rambe, menirukan perkataan oknum staf itu dengan tidak mau menyebutkan namanya saat ditanya wartawan.

Hingga wartawan tersebut merasa ketakutan karena dimarahi oleh staf Fraksi PDI Perjuangan di DPRD Sumut. Selain itu, Ia juga merasa dibatasi menjumpai anggota Dewan itu difraksi karena ulah oknum staf itu kepada wartawan membuat terkesan.

“Saya ketakutan karena suaranya keras dan marah. Dia itu kan gak wajar marah sama saya karena dia di bawah umur anakku,” kesal Bahren Rambe.

Hingga berita ini terbit wartawan masih berupaya melakukan konfirmasi kepada anggota DPRD Sumut dari Fraksi PDI Perjuangan. (Gea)

Redaksi Kopi Times
Redaksi Kopi Timeshttps://www.kopitimes.id
Situs berita online Kopitimes.id hadir mengabarkan informasi terbaru secara transparan. Menyuguhkan berita dari sudut pandang yang netral oleh jurnalis profesional. Iklan : reklame@kopitimes.id | Redaksi : redaksi@kopitimes.id

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Latest Articles